Skip to main content
Insomnia Notes

follow us

Berbuat khilaf adalah sifat. Meminta maaf adalah kewajiban. Dan kembalinya Fitrah adalah tujuan. Saya, admin blog Insomnia Notes MEMOHON MAAF LAHIR DAN BATHIN. Minal Aidin Wal Faidzin Taqabalallahu minnaa wa minkum. Selamat hari raya Idul Fitri, 1 Syawal 1440 H.

×

Ketua KPUD Sumedang : “Ieu Mah Gurat Leungeun!”

“Wiih, kang Ogi...mantul euy!”

“Ahhh...biasa aja ini mah,”
Puk...puk...puk, dalam peluk yang saling menepuk bahu, kita mulai bercengkrama. Duduklah kita di nyaman ruangan sang pejabat. Sofa luas nan empuk, AC, TV berlayar lebar (layar pantau cctv deng tepatnya, haha) membuat saya serasa jadi tamu penting yang sedang mengunjungi orang penting.

Saya yang tamu penting, memang bukan. Tapi beliau yang orang penting, memang iya. Tadi di atas saya sudah sebut “pejabat”, kan? What? Pejabat?! Iya brow! Beliau yang saya kunjungi ini adalah seorang pejabat teras KPUD Sumedang, Ketua KPUD Sumedang, Ogi Ahmad Fauzi. Saya berkesempatan mengunjungi beliau bulan September lalu.

Terus kalok gitu, kenapa itu nyapanya manggil nama doang bukannya manggil “Pak”? Ah, tak apa lah ya, toh kita ketemu dalam suasana non formal. Kalau ketemunya pas lagi acara formal mah, mungkin saya harus nunduk-nunduk tuh, pas ketemu beliau.

Bersama Ketua KPUD Sumedang, Ogi Ahmad Fauzi, di Ruangan Ketua KPU

Lanjut...duduk di sofa, kita tak hanya berdua. Sebelum kedatangan saya, sudah ada dua orang lain di ruangan Pak Ogi ini. Beliau-beliau adalah; seorang Komisioner dari Panwaslu Kecamatan Jatinangor, dan seorang lagi adalah Komisioner KPUD (rekan kerja pak Ogi) yang juga mantan Komisioner Panwaslu Kecamatan Cimanggung.

Haduh, sebentaran mah asa jadi rada ciut juga ini muka! Kebayang gak, yang satu Pak Ogi Ahmad Fauzi Ketua KPUD Sumedang, dan dua lainnya adalah Komisoner KPUD dan Komisioner Panwaslu Kecamatan. Sedang saya...hanyalah seorang staf Panwascam! Hwaa, barang sebentaran mah serasa jadi bubuk rengginang dah!

Pak Ogi Ahmad Fauzi (kalau mau tau embel-embel gelarnya cari saja di koran-koran Sumedang, atau pantengin siaran TVRI, pasti sudah banyak nama beliau tertera dalam berita di sana) Ketua KPUD Sumedang ini adalah teman kuliah saya dulu, waktu di strata 1. Jadi, wajar gak kalau di sepersekian detik saya merasa minder pas ketemu beliau? Lha saya yang orang Sumedang kota, yang setiap harinya ngajejentul di Sumedang aja gini-gini bae! Nah beliau yang dari Sumedang pasisian dan lebih banyak beraktifitas di Bandung, tiba-tiba, ujug-ujug, tau-tau, plek! jadi Ketua KPU Sumedang. Beliau sekarang jadi pejabat yang kalau mau ketemu kudu bikin janji dulu sebelumnya. Aku terkagum...aku terkagum...

Untunglah beliau-beliau tiga orang pejabat yang ada di depan saya itu cepat mengangkat moral saya kembali. See?? Keren kan? Benar-benar seorang pemimpin! Sampai jadinya ciut yang saya alami bukan karena minder, tapi karena bangga, kagum. Saya yang mulanya cameot seperti kucing kesiram air timba, jadi tak segan lagi tuk menengadah muka, dan mulai berbaur sapa.

Ditemani mulut-mulut yang tak henti mengunyah beragam camilan yang terhidang di luas meja, lanjut ngobrol lah kita seperti biasa, seperti teman sekolah, teman kuliah, teman sebaya pada umumnya yang pernah saling cie cie pada masanya. Ya, karena setelah brol ngobrol lebih jauh, saya mulai tahu bahwa beliau-beliau dua orang Komisioner yang ada di situ, juga ternyata masih satu almamater dengan saya dan Pak Ogi. Jadi ya...kita gak canggung lagi dah ngobrolnya. Nostalgia lah kita tentang kuliah, sekolah, kerjaan, dan...ehm...tentang ceweklah pastinya.

Okey, selepas lulus kuliah saya memang belum pernah bersua kembali dengan Pak Ogi ini. Baru sekarang setelah beliau jadi Ketua KPUD kita ketemu lagi.

Apa dulu gak pernah ada reuni kelas? Reuni angkatan? Kok sampe belum pernah ketemu lagi gitu? Reuni mah ada kali brow, cuma saya nya aja yang gak pernah ikutan, hehe. Cuma reuni-reuni super kecil macam gini yang sejauh ini bisa saya lakukan. Kalau tau ada temen ke Sumedang mah pasti saya kejar tuh, buat ketemu.

Oh ya ngomong-ngomong tentang reuni kecil, sebetulnya sudah beberapa kali saya bertemu dengan teman lama, baik itu teman sekolah, teman kuliah, dan lainnya, yang sayangnya tak pernah saya catat di web personal ini. Karenanya mulai saat ini saya membuat tag baru, “reuni”, di web ini untuk menceritakan pengalaman bertemu kawan lama. Karena ketika bersua dengan mereka setelah sekian lama, pasti ada saja pelajaran yang bisa ditarik, bukan?

Seperti saat saya bertemu dengan Pak Ogi ini. Saya dan dua Komisioner terus bertanya tentang gelegar prestasinya, menjadi pucuk pimpinan KPUD. “Kok bisa, Kang? Kok bisa?” “Kok bisa?” “Kok bisa?” terus saja kita bertanya tentang hal yang sama, kok bisa, bagaimana jalannya, bagaimana ceritanya, bagaimana caranya, Pak Ogi ini bisa lakukan lompatan sejauh itu di usia yang relative masih muda. Dan dengan bijaknya beliau menjawab;

“Mungkin ini mah sudah jalannya saja, sudah takdirnya. Ceuk kolot mah, geus gurat leungeun!” Yah, kalau udah ada jawaban model gitu mah, ya kita mau berondong sama pertanyaan apa lagi? udah terkunci jadinya.

Yang menarik, sebelum sampai ke pertanyaan “kok bisa?” “kok bisa?”, kan kita flashback dulu tuh pengalalaman kerja kita di masa lalu, dalam nostalgia. Dan dalam nostalgia itu didapati cerita bahwa ternyata kita (saya dan Pak Ogi) dulu riwayat kerjanya kayak kucing-kucingan, cuma di awal-awal lulus kuliah aja yang enggak…Kebayang teu maksudna?

Sebagai gambaran, gini nih maksudnya; setelah lulus kuliah, saya kerja di Kalimantan dan Pak Ogi ini mulai kerja di Bandung. Setelah lepas kontrak di Kalimantan, saya kerja di Ciamis, “Lha waktu itu tu aku juga kerja di Banjar lho!” tukas Pak Ogi, nah berarti waktu itu kita deketan kan, tempat kerjanya?

Lalu, selepas dari Ciamis, saya merantau lagi kerja di Lumajang dan Jember, “Yeh, tah pas tahun-tahun itu, aku juga kerja di Kediri, Kang Jey!” Nah loh, deketan lagi kan? Patutur-tutur lah kalau bahasa Sunda nya mah. Jadinya, asa jadi rada aneh aja gitu, kita dulu gak pernah ketemu.

Memang belum ada WA + grupnya sih waktu itu, di facebook juga, jarang rasanya kita share kegiatan lagi ada dimana, lagi ada dimana, cem anak gaul dumay gitu. Ya intinya sih, kita gak saling tau kalau tempat kerja kita itu deketan.

Nha sekarang pun, ya tetep gak jauh-jauh amat (cuma tingkat jabatannya aja yang jauh bener). Malah sekarang kita sama-sama kerja di Sumedang, sama-sama kerja sebagai penyelenggara pemilu.

Tapi perbedaan soal strata jabatan ini mah ya wajar aja sih kayaknya, semenjak kuliah beliau dan saya memang beda jauh pembawaanya. Bisa dibilang bagai langit dan kerak bumi lah. Kalau beliau terbilang sebagai mahasiswa yang aktif dalam keorganisasian, saya sebaliknya, apatis abis, introvert pula. Gabung HMI juga saya malah tenggelem, nah beliau mah aktif bener kayaknya tuh, tarikan gas dalam organisasinya. Mantap kan jadinya. Lincah bener beliau mah.

Ketika beliau aktif di kelas, saya doyannya mojok sambil agresi pada beberapa orang gadis (dan gak pernah ada yang nerima). Ketika ditanya dosen, beliau lancar jawab dengan varian data yang ada di kepalanya, kalau saya...emh, ya gitulah, udah C Am Dm ke G, blabap blepep pula.

Kalau inget kesitu sih, suka nyesel juga kenapa dulu saya gak maksimalin potensi diri *plak!

Lha iya, Pak Ogi yang gantengnya gak ketulungan aja gak pernah kok keliatan berlebihan ngurusin cewek, lha saya yang muka alakadarnya sok-sokan banget dah itu soal cewek, hheu. Sampai urusan akademik akhirnya belepotan, sama mentemen juga ada kerenggangan, gegara saya sibuknya carpacaran.

Betewe, gak begitu lama juga sih kita ngobrolnya kemarin, keburu kapegat magrib soalnya. Dan di akhir, berhubung kita kerjanya selalu kucing-kucingan, bercanda lah saya pada Pak Ogi ini;

“Kang Ogi, dikau kan sekarang udah jadi Ketua, bisa atuh? Kali aja ada lowongan, kontrak aku di Panwas sebentar lagi abis nih,”

“Yah, kita lihat aja nanti ya, kali aja ada jodohnya, ada GURAT LEUNGEUNNYA. Kalau emang kompeten kenapa enggak, kan?”. Ada sedikit penekanan, pada kata “garis tangan”.

Whehehe, malu dah saya. Beliau benar-benar punya integritas dan tentu gak level lah, ngurusin yang begituan. Itu tadi jadi pertanyaan iseng yang benar-benar unfaedah.

Dan, dari obralan-obrolan ringan itu saya bisa ngambil banyak pelajaran dari beliau.

Salah satunya, “Makanya kalau ada kesempatan sekolah, kalau ada kesempatan kuliah, kalau ada kesempatan jadi mahasiswa tuh, aktif lah! Jangan diem-diem bae! Lulus ya sama-sama lulus, cuma kedepannya bakal jadi pucuk atau jadi buluk, selain ridho Allah ya tergantung usaha dan kelincahan kita juga!” Gitu dah tuh saya marahi diri sendiri, waktu keluar ruangan Pak Ogi.

Oh ya, wal akhir, for your info aja nih karena masih banyak yang ketuker-tuker ngartiin Panwaslu/Bawaslu sama KPU. Kadang, ada juga yang nganggap bahwa Panwaslu dan KPUitu adalah sama. Itu salah telak, brow, tidak tepat pisan! Jadi gini, meski KPU dan Panwaslu/Bawaslu adalah sama-sama penyelenggara pemilu, keduanya memiliki tugas dan peran yang berbeda, tupoksi yang berbeda. Simpelnya, KPU yang menyelenggarakan pemilu, dan Panwaslu yang mengawasi pelaksanannya. Gitu.

Dan kini Pak Ogi ada di sisi KPU, dan saya di sisi Panwaslu/Bawaslu.

Maka di akhir terbetiklah “Loe yang lakuin gwe yang liatin, yhaa!!”

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar