Skip to main content
Insomnia Notes

follow us

Legenda Leled Samak

Sungai Cimanuk di Jatigede
Ilustrasi, Sungai Cimanuk
Legenda Leled Samak, bagi sobat yang berdomisili di Sumedang atau daerah sekitarnya seperti Garut, Tasikmalaya, dan lainnya apa pernah mendengar tentang legenda ini? admin pribadi mulai mengetahui adanya legenda ini pada masa sekolah menengah pertama, admin tidak ingat siapa yang pertama memberitahu dan kapan, tapi kalau tidak salah admin mengetahuinya lewat teguran seseorang ketika bermain ditepian sungai di sore hari.

Memang kenapa dengan bermain ditepian sungai sore hari? apa ada yang salah? sebetulnya tidak, tapi di Sumedang dan sekitarnya ada sebuah legenda atau mitos yang berkaitan dengan aliran sungai, nama legenda tersebut adalah Legenda Leled Samak (Leled = menggulung, Samak = tikar), legenda ini konon berasal dari daerah Dusun Tenjolaya, Desa Sukagalih, Sumedang dan ceritanya menyebar ke daerah-daerah lain di Jawa Barat.

Cerita tentang Leled Samak ini berawal dari mitos atau kepercayaan di daerah tersebut yang mengatakan bahwa di sungai-sungai yang mengalir pasti ada makhluk halus yang menghuninya, makhluk ini dinamakan "Leled Samak". Admin pribadi dari kecil sampai sekarang belum pernah melihat bagaimana wujud dari Leled Samak ini sebenarnya, namun dari cerita turun temurun dan menurut mereka yang sudah pernah melihatnya, makhluk tersebut berwujud seperti tikar biasa yang menggulung.

Konon katanya, makhluk ini berasal dari arwah orang yang sudah meninggal namun belum rela meninggalkan dunia ini dengan berbagai alasan, atau menurut istilah mistisnya biasa disebut dengan orang mati penasaran. Memang apa hubungannya dengan tikar yang menggulung? kita semua tentunya tahu bahwa sebelum jenazah dikebumikan, jenazah harus dimandikan terlebih dahulu, dan alas yang digunakan untuk memandikan tersebut biasanya adalah sebuah tikar dan sejenisnya.

Dulu di Tenjolaya ada kebiasaan tikar bekas memandikan jenazah ini dibuang ke sungai. Tikar yang dipergunakan untuk memandikan jenazah yang masih belum rela meninggalkan dunia inilah yang kemudian dipercaya menjadi Leled Samak atau makhluk halus penghuni sungai yang selanjutnya bergentayangan mencari mangsa. Entah bagaimana ceritanya, setelah jatuh  korban yaitu orang-orang yang sering berada dipinggir sungai (yang dipercaya akibat perbuatan Leled Samak), akhirnya dibuatlah larangan untuk tidak membuang tikar bekas memandikan jenazah kesungai agar tidak membahayakan orang lain.

Samak Dari Anyaman Bambu
Samak Dari Anyaman Bambu
Source archive.kaskus.co.id/
Membuang tikar bekas memandikan jenazah ini dianggap berbahaya karena tikar tersebut dipercaya bisa menjadi Leled Samak, ia bisa meminta nyawa manusia dengan berbagai cara, biasanya ia menjebak calon mangsanya dengan hanyut mengikuti aliran sungai, jika kemudian secara tidak sengaja ada seseorang yang menginjak samak tersebut, maka seketika si samak akan menggulung orang tersebut dan menariknya ke dasar sungai hingga meninggal karena kehabisan nafas akibat tenggelam.

Tak hanya orang yang menginjaknya, orang yang berada dipinggiran sungai pun bisa menjadi korban. Entah suatu kebetulan atau bagaimana, di Tenjolaya dulu katanya sering ada orang meninggal akibat tenggelam di sungai, yang pada akhirnya dihubung-hubungkan dengan cerita Legenda Leled Samak ini, dan akibat hal tersebut maka dikemudian hari banyak orang yang menghindari untuk berada di tepian sungai bertepatan dengan waktu-waktu Leled Samak ini mencari mangsa.

Dari nasihat yang diberikan secara turun menurun agar tidak diganggu Leled Samak ketika kita berada di tepian sungai, kita harus menghindari waktu-waktu kemunculan Leled Samak tersebut, waktu yang harus dihindari adalah ketika waktu SAMALANGSA atau waktu yang disukai oleh mahluk halus untuk berkeliaran, waktu-waktu tersebut konon adalah pada jam 10.00 siang sampai 12, jam 14.30 sampai 15.30 dan pada jam 16.30 sampai 18.00. Dan tentu saja pencegahan yang paling utama yang harus dilakukan agar tidak menjadi korban dari Leled Samak ini adalah jangan pernah mengambil atau memegang, apalagi menaiki samak atau tikar yang mengapung terbawa arus sungai karena bisa saja samak itu adalah Leled Samak yang sedang mencari korban. untuk ditenggelamkan ke dasar sungai.

Namun sekarang, seiring perkembangan zaman orang-orang sudah tidak pernah lagi membuang samak bekas memandikan jenazah ke sungai, dan akhirnya Legenda Leled Samak ini pun sudah jarang terdengar lagi. Admin percaya cerita ini bukan semata-mata cerita horor yang dibuat tanpa maksud tertentu, karena mungkin saja orang-orang dulu pun sebenarnya percaya bahwa hantu Leled Samak ini tidak ada, namun ceritanya dibuat sedemikian rupa agar orang-orang semakin waspada ketika berada dekat aliran sungai karena berbagai kemungkinan bisa saja terjadi jika kita berada di dekat aliran sungai yang deras. Hikmah atau pelajaran yang bisa kita ambil dari cerita ini tentu adalah "Hati-hati bila berada dipinggiran sungai !!" admin rasa memang begitu maksud yang ingin disampaikan dari cerita Legenda Leled Samak ini.

Note :Di domain blog saya yang sebelumnya (www.wewengkonsumedang.com), artikel ini diterbitkan dengan judul "Legenda Leled Samak" dengan link sebagai berikut ; "http://www.wewengkonsumedang.com/2014/09/legenda-leled-samak.html "

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar