Video : Tradisi Nyuci Pakarang

Baca Juga

Pusaka Keraton
Pusaka Keraton Sumedang
Beberapa waktu yang lalu kita memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW, bagaimana perayaan Maulid Nabi di daerah sobat apakah penuh khidmat? terlepas dari pro dan kontra mengenai Maulid Nabi tersebut tentunya yang penting kita ambil sisi positif atau pelajarannya, seperti meneladani perilaku hidup baginda Nabi Muhammad SAW.
 
Berkaitan dengan peringatan Maulid Nabi ini, di Sumedang ada sebuah tradisi untuk memperingatinya yaitu dengan melaksanakan tradisi unik yang sering disebut dengan Nyuci Pakarang atau mencuci pusaka, pusaka yang dimaksud disini adalah perkakas berupa peninggalan dari zaman kerajaan Sumedang Larang dan kerajaan sebelumnya. 
 
Tradisi Nyuci Pakarang, tradisi Nyuci Pakarang ini dilakukan secara turun temurun dari generasi ke generasi oleh keturunan atau wargi Sumedang Larang dimana pakarang atau pusaka keraton dicuci untuk menjaga kebersihannya, supaya terhindar dari karat karena memang pusaka yang dicuci mempunyai unsur logam seperti keris, pedang, dan kujang milik leluhur keraton Sumedang. Dengan demikian tradisi mencuci pakarang ini dimaksudkan untuk memelihara agar pusaka yang ada tetap awet dan tidak rusak.
Senjata Peninggalan Masa Kerajaan
Senjata Peninggalan Masa Kerajaan
Tradisi Nyuci Pakarang ini dilaksanakan seminggu sebelum hari Maulid Nabi di Museum Prabu Geusan Ulun. Seperti pernah admin ceritakan dulu Museum Prabu Geusan Ulun ini terdiri dari beberapa bangunan yaitu Gedung Srimanganti, Gedung Pusaka, Gedung Gamelan, dan beberapa gedung lainnya, pusaka yang dicuci adalah tujuh pusaka yang ditempatkan di Gedung Pusaka (gambar pertama), baru kemudian ketika hari Maulid Nabi tiba pusaka yang telah dicuci ini dikeluarkan dari tempatnya dan kemudian diarak disekitaran Museum menuju ke Gedung Gamelan tempat acara Maulid Nabi dilaksanakan. Untuk lebih jelasnya sobat bisa melihat video liputan tentang Nyuci Pakarang dari sebuah TV swasta dibawah ini. 

Video Keraton Sumedang Larang Gelar Nyuci Pakarang
 
Catatan : Foto atau gambar pusaka Sumedang diatas admin peroleh setelah mendapat izin dari petugas yang mendampingi ketika berkunjung, karena sebenarnya di Museum Prabu Geusan Ulun terutama di Gedung Pusaka terdapat pengumuman berupa larangan untuk mengambil gambar.
 
Note : di domain terdahulu (www.wewengkonsumedang.com), artikel ini dapat dijumpai dalam judul artikel "Video : Tradisi Nyuci Pakarang" dengan link sebagai berikut ; "www.wewengkonsumedang.com/2014/02/video-tradisi-nyuci-pakarang.html"

89 comments:

  1. Kalau di tempat saya tradisi nyuci pusaka itu dilakukan pada bulan Suro. Kalau dibuat postingan lagi mengenai bagaimana proses mencuci pusaka-pusaka itu, menurut saya menarik mas, barangkali berbeda cara yang digunakan di daerah Sumedang dengan daerah lain ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mas,,,, di daerah saya juga suro,,,

      Delete
    2. Di tempat saya biasanya kalau nyuci benda pusaka
      Pada bulan Mulud Mas Is + Mbak Maya. bulan kemarin

      Delete
    3. sama mas..ditempat saya juga bulan suro biasanya sekalian sama sedeah bumi. tiap daerah pasti punya adat yang berbeda-beda

      Delete
    4. hemmm jadi sumedang samanya dengan daerah kang karrys ya nyuci pakarangnya dibulan mulud, sedangkan yang lain di bulan suro :)

      Iya mas is, sayangnya kemarin saya gak lihat secara langsung prosesnya jadi belum bisa, mudah2an saya bisa saksikan prosesnya secara langsung tahun depan dan bisa saya tulis hehe

      Delete
    5. Kita sama tradisinya yah Kang Jery? mungkin karena kita
      Masih satu se Jawa Barat. dan mungkin di daerah sobat
      Yang lain berbeda tentang tradisi mencuci benda pusakanya :)

      Delete
    6. Wah sekilas tadi saya baca "Tradisi Nyuci Pekarangan" Hiheiheiheie
      Maaf maaf

      Delete
    7. Selamat Malam Kang Jery, simak lagi nih artikelnya
      Sambil nonton video nya sambil nyantai ngopi Kang Jery :)

      Delete
    8. kang karrys : selamat pagi kang...iya ya kang mungkin kita sama karena sejabar hehe, teman2 di daerah lain kebanyakan di bulan suro..yuk ah sruput kopi dulu :-#

      kang asep : jangan sembarangan masuk pekarangan orang ah heheheh

      Delete
    9. klo masalah "pusaka" saya nyerah aja deh.. saya tidak mengerti sama sekali tentang hal ini. apalagi saya tidak punya dan berusaha tidak akan punya "pusaka" sama sekali....... ;((

      Delete
  2. Kalo saya nyuci pakarang nya tiap malam jumat hee hee.... :)

    ReplyDelete
  3. Bicara soal pusaka, 3 hari yang lalu sepupu saya meninggal karena tertikam sebuah keris pusaka peninggalan orang tua yang dia pegang sendiri padahal berduel sama sepuru sy yg lain yg sama skali tak ada masalah apapun.. Mengerikan sekali! Ajal bisa menjemput kita dgn cara apapun..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Innalilahi wainalilahi rojiun koq segitunya yah Mbak Tika
      Tapi mungkin sudah syuratan Takdir yah Mbak Tika
      Sabar tawakal saja. benda pusaka memang kadang
      ada dampak dan aura yang kurang enak jika belum waris nya
      Tapi Takdir Allah adalah segalanya yah Mbak Tika. salam sejahtera

      Delete
    2. Innalillahi wa inna illahi raaji'uun...
      kok bisa begitu ya mbak tika n kang karrys ??
      kalau yang berhubungan dengan yang seperti ini kadang memang diluar nalar manusia ya...mudah2an benda pusaka turunan seperti itu tidak membuat mudarat bagi pemiliknya dan bisa serta amanah membawanya

      Delete
  4. belum pernah lihat secara langsung saya mas..lihat videonya dlu aja deh

    ReplyDelete
  5. Selamat Malam Kang Jery. wusst Mantap Kang artikelnya sebuah
    Peninggalan sejarah Kota Sumedang. ini adalah citra sejarah yang
    Harus di jaga dan di lestarikan keberadaanya. di tempat saya kalau
    Nyuci benda pusaka biasanya. Mulud Kang. makasih atas infonya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi nyuci benda pusaka paling sipp rutin malam jumat kang :D

      Delete
    2. nah berarti daerah kang karrys mah sama ya dengan sumedang..kalau yang lain mah kebanyakan bulan suro ya katanya

      hihi mas andes saya gak denger ahhh b-(

      Delete
  6. Wah, Indonesia ini emang kaya warna nya mas.. banyak sekali tata cara tentang bagaimana memperlakukan pusaka itu.. Tiap daerah punya cara dan keuanikan tersendiri.. :)

    Eh iya, kayanya ada yang berubah deh di blog mas Jery.. lebih fresh gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas setuju sekali, kekayaan budaya yang mesti kita jaga ya :)
      heee, lebih sueger ya mas sekarang kalau sudah ganti template :))

      Delete
  7. nekad ya kang udah ada larangan ambil gambar tetep aja di jepret :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hee kan uda diijinin mas...n WS lihat di blog lain juga banyak gambar atau foto pusaka sumedang ini

      Delete
  8. kirain nyucinya pada bulan suro mas.. kan kebanyakan biasanya nyuci pusaka pada bulan suro.. eh ternyata di sumedang nyuci pusakanya seminggu sebelum maulid nabi.. terimakasih infonya mas JY. saya jadi tau nih tentang tradisi menyuci pusaka di sumedang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas, saya juga baru tau ternyata di daerah sobat-sobat lainnya kebanyakan mencuci benda pusakanya tiap bulan suro.
      tiap daerah mempunyai perbedaan dan keunikan sendiri-sendiri ya mas...sama2 mas :)

      Delete
  9. ada tradisi nyuci pusaka juga ya, kalau di tempat saya nyuci pusakanya sendiri-sendiri yakni bagi mas-mas. hehee

    terimakasih mas atas informasinya

    ReplyDelete
  10. pasti pusaka-pusakanya tersebut ada isinya yah mas, kalau nggak dicuci apa ada pengaruhnya yah mas buat pemilik atau yang mengurusnya, informasi yang menarik mas mengenai tradisi nyuci pakarang ini, makasih sharingnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hee kalau itu WS gak tau mas ada isinya apa ndak...intinya melestarikan tradisi saja dan biar pusakanya awet. sama-sama mas :)

      Delete
  11. kalo ditempat saya gituan cuma di bulan 'suro' kang :D

    ReplyDelete
  12. Lebih biasanya kalau orang jawa sendiri adalah bulan suro ya mas kok ini lain sendiri

    ReplyDelete
  13. Baru liat yang beginian, tapi pernah liat juga sih di tv :D
    Terimakasih atas sharingnya kang :)

    ReplyDelete
  14. Di Sumedang juga ternyata punya benda pusaka juga ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas...museum prabu geusan ulun ini kabarnya mempunyai koleksi benda pusaka yang cukup banyak

      Delete
  15. tradisi budaya, dtempat saya bulan syuro biasanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas...mungkin beda2 ya setiap daerah

      Delete
  16. Makasih gan informasinya, saya baru tahu itu :)

    ReplyDelete
  17. komo kang keris nu ti turun temurunmah kedah dimandian tiap bulanna :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau saya mah gak punya keris turun temurun eung kang :-#

      Delete
  18. tradisi yang kayaknya..ndak kan hilang ya mas :)

    ReplyDelete
  19. pulang jalan jalan ke bandung, langsung buka blog dan mampir kevideo nyuci pekarangan disini, setor muka, ntar malem balik lagi ya kang....kangen pengen kecup basah doang

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyuci pakarang mungkin kang bukan nyuci pekarangan hehe :))
      ssiiiap kang

      Delete
    2. hehehe...hiyah salah ya...abisnya pertama baca judulnya jadi penasaran pekarangan ko'dicuci seh.
      pakarangan/senjata bersejarah maksudna nya; kang.

      Delete
  20. wah ternyata harus dicuci juga ya mas keris-keris nya. Mungkin biar nggak cepet rusak kali ya biar awet getu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak..mungkin itulah inti dari tradisi ini :)
      tidak semata2 karena hal2 yang berbau klenik hehe

      Delete
  21. Coba aja aku punya pedang yang kayak gambar di atas hhihihih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hee keren ya mas kalau kita punya seperti itu

      Delete
  22. pengen lihat videonya tapi buffer sob...

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin harus ditunnggu jaringannya bagus dulu ya sob

      Delete
  23. keris sudah menjadi bagian dari Indonesia yaa mas, harus di pertahankan ini tradisinya buat generasi yang akan datang sehingga tidak hilang budaya dan tradisinya
    cheer

    ReplyDelete
  24. Selamat sore Kang Jery anu kasep. hadir deui dulur... di artikel
    Yang bermanfaat tentang tradisi nyuci pakarang, salam silaturrahmi nya
    Kang Jery, juga salam sejahtera sekeluarga hum pun dulur sa Kota Sumedang

    ReplyDelete
    Replies
    1. wilujeng wengi kang...hee hatur nuhun kang
      siiaapp kang

      Delete
  25. sepertinya bukan sembanrang keris ya mas, melainkan sebuah pusaka bersejrah dan bisa jadi mungkin ada penghuni nya di dalam keris tersebut :D
    jadi harus dimandikan ya mas biar bersih dan wangi :)
    informasi yang snagat menarik mas. Sangat bermanfaat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hee kalau soal ada isinya atau tidak saya juga kurang tau mbak :))
      terima kasih mbak :)

      Delete
  26. Wah, baru tahu kalau sumedang ada sejarah kerajaanya juga. Cool. Tasik gak punya, euy...

    ReplyDelete
    Replies
    1. di tasik juga kalau gak salah mah ada kang..kalau gak salahmah kerajaan sukapura

      Delete
  27. hehehe...gara-gara tabview, jadi lebih enteng walaupun jadi jingjet kasungsat androkna, antara postingan sama sidebarna nya' kang....keren lah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. follow dan sliding di homenya jalan ko' kang.

      Delete
    2. heee iya kang tapi skarang mah udah ga begitu nyingsat lagi androk na :-)
      iya kang cuma kandang followerna ilang jadi lagi (m)
      kmarin js nya kedobel jadi slidingnya gak jalan kang :))

      Delete
  28. di tempat saya jarang ada tradisi seperti itu, soalnya gak ada bekas kerajaan. Paling di perguruan pencak silat aja yg suka ngadain tradisi itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya kang kalau para pendekar mah biasanya punya barang pusaka :)

      Delete
  29. klo di tempat saya ada juga mas tradisi mencuci/memandikan pusaka,biasanya malem 1 sura

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas teman2 juga banyak yang didaerahnya nyucu pusakanya bulan suro

      Delete
  30. dari jaman ke benen ternyata tradisi ini masih ada sampai kekarang ya kang....

    ReplyDelete
  31. Untuk skala daerah, tradisi nyuci semacam ini juga dilakukan pemkab blitar maupun tulungagung. Namun untuk masyarakat, sekarang sudah mulai luntur bahkan beberapa kerabat saya yang dulu melakukan (sekitar tahun 80 an) sekarang sudah nggak lagi karena yang demikian sudah tidakmemberikan kemanfaatan apapun, bahkan segala jenis pusaka warisan sebagian diberikan pada orang lain dan ada juga yang amalah disimpen dikotak yang nggak pernah diurus lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau disini masyarakat antusias untuk melihat atau menonton tradisi ini pak ies, sebagai usaha untuk melestarikan tradisi dan kebudayaan. Pusaka disini bukan dianggap keramat atau mempunyai tuah, namun dianggap sebagai warisan tak ternilai yang ditinggalkan leluhur2 sumedang dari masa kerajaan

      Delete
  32. sudah lunas mas WS..sippss..
    tapi saya tidak bisa buka pideonya, maklum di blok sama orang IT..hehehe
    nah kalau alasannya mencuci pusaka itu untuk tidak berkarat dan supaya awet saya setuju banget mas ws...
    hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hee iya dong pastinya diblok, ntar kalau diblok mah bahaya pgawai malah pada nonton terus ya mas :)
      iya mas, bukan karena hal yang berbau klenik hehe

      Delete
  33. Wah sangat anthosias teman lainya di postingan keren ini Yah Kang Jery ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin kang, saya senang sekali kalau teman2 antusias berkunjung kesini hehe :)

      Delete
  34. Wah, unik juga tradisi nyunci pakarang ini ya, mas...Ada nilai membersihkan atau memelihara dibalik tradisi ini...Share bagus mas Jery. Terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya uda, itu tujuan utamanya membersihkan pusaka atau pakarang...terima kasih uda :)

      Delete
  35. kalau disini namanya menjamas, tapi kalau pusaka milik pribadi biasanya dilakukan setiap jum'at legi mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah namanya beda2 ya mas di setiap daerah

      Delete