Tugu Perbatasan #4 (Sumedang - Bandung)

Baca Juga

Perbatasan kabupaten Sumedang
Gapura Perbatasan Sumedang-Bandung
Setelah dulu sedikit bercerita tentang perbatasan-perbatasan Kabupaten Sumedang dengan kabupaten lain yaitu diantaranya saja Perbatasan Sumedang - Garut, Perbatasan Sumedang - Subang, dan Perbatasan Sumedang - Indramayu, kali ini admin akan sedikit bercerita tentang Perbatasan Kabupaten Sumedang dengan Kabupaten Bandung yang berada di Kecamatan Jatinangor.

Gapura perbatasan ini adalah hal yang pertama kali admin lihat ketika baru-baru ini kembali ke Sumedang setelah setahun merantau.

Ketika admin pulang dari Kalimantan, gapura perbatasan ini sudah berubah seperti yang tampak pada foto atau gambar di atas, dari asalnya bisa dibilang lusuh dan tidak terawat sekarang terlihat lebih nyeni dengan corak dominan merah yang admin sendiri belum tahu apa arti dan filosofinya, mungkin untuk menegaskan bahwa kendaraan yang melewati gapura ini akan memasuki daerah "Puseur Budaya Sunda" (pusat budaya sunda) seperti yang tertulis di gapura tersebut.

Jika di perbatasan Sumedang - Indramayu seperti yang pernah diceritakan dulu hal yang banyak dikeluhkan pengendara adalah jalan rusak, maka di sekitaran perbatasan ini hal yang paling banyak dikeluhkan oleh para pengendara adalah...MACET. Jadi bagi sobat yang akan mengunjungi Sumedang, Majalengka, Cirebon, dan seterusnya melalui jalur ini, maka setelah melewati gapura ini bersiap-siaplah terjebak macet karena sekitaran daerah ini menjadi salah satu simpul kemacetan di Kabupaten Sumedang.

Kemacetan yang terjadi konon salah satu penyebabnya adalah karena disini berkumpul beberapa Perguruan Tinggi terkemuka seperti Unpad kampus Jatinangor, ITB kampus Jatinangor (tempatnya di ex kampus Unwim), IPDN, dan Ikopin. Tapi menurut admin pribadi, kemacetan di tempat ini adalah akibat dari tidak seimbangnya volume kendaraan yang lewat dengan badan jalan yang ada. Jika jalan Tol Cisumdawu sudah jadi dan selesai dibangun, barulah katanya kemacetan di daerah ini bisa diatasi.

Kalau sobat berkunjung ke Kecamatan Jatinangor ini, sobat bisa melihat bangunan bersejarah peninggalan dari zaman belanda yaitu Jembatan Cincin dan Menara Loji yang  juga menjadi Landmark Kecamatan Jatinangor.

Note : di domain terdahulu (www.wewengkonsumedang.com), artikel ini dapat dijumpai dalam judul artikel "Tugu Perbatasan #4 (Sumedang - Bandung)" dengan link sebagai berikut ; "http://www.wewengkonsumedang.com/2013/05/tugu-perbatasan-5-sumedang-bandung.html"

33 comments:

  1. jadi lebih dekat dengan sumedang karena sudah di gambarkan sama mas, nah ini baru template asik mas, kemarin loadnya berat saya sampek frustasi mau berkunjung ke sini. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ternyata bukan akang cilembu saja yg frustasi datang kesini hehe...
      iya mas kemarin abis di utak-atik sedikit...tapi ini rasanya masih agak berat coz ada beberapa kode yg ditambahkan lagi, harus diotak-atik lagi...thx suportnya :)
      kapan-kapan main mas ke sumedang :)

      Delete
  2. perbaikan sedikit2 lama menjadi bukit #eh

    belom nanti kalo sudah musim pemilihan, pasti banyak topeng2 berkeliaran di jalan.. hahaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. eheheh itu mah udah rahasia umum ya bu :D

      Delete
    2. pemilihan apa nih ? kepala desa atau bupati,
      kalau kepala desa pasarannya 35ribu
      kalau bupati 50 ribu

      Delete
    3. asalamm :)
      hehe bang,, bener tu pa kak Uswah bilang.. lama2 juga pasti bkalan indah tu :)

      Delete
    4. @ mas agus : wah masa kepala desa sama bupati cuma beda 15rb ??
      naikin dikit dong, bupati 70rb ya ?? ntar pasti saya pilih

      @ mas bustam : waalaikumsalam...amiiin, mudah2an sih nantinya bisa betul2
      rapih n bersih y mas...makasih mas uda mampir di wewengkon sumedang :)

      Delete
    5. hahaha, enakan 100 ribu pasti gak pakai mikir

      Delete
    6. apalagi kalau 500rb ke atas :D

      Delete
  3. kota sumedang itu daerah dataran tinggi apa dataran rendah ya sob,
    sepertinya pegunungan, apa betul ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas, Sumedang daerah pegunungan...
      saya sendiri sampai suka disebut orang gunung hehehe..
      makasih mas uda mampir disini :)

      Delete
  4. tah...tah..tos profesinal tah ayeuna mah, speedna ge' tos dibawah 100kb mantap kang...siapkeun we kopi sareng hui sing se'eur kangge nyambut para komentator sumping kadieu...hehehe

    Sumedang larang
    sumedang tandang
    sumedang puseur budaya sunda
    hidup dan majulah sumedang puseur mojang gareulis tea

    ReplyDelete
    Replies
    1. hidup Sumedang puseurna mojang gareulis :D
      iya kang hatur nuhun pisan kan ini ge berkat saran ti akang,
      lamun akang teu nyarios mah meuren abi anteng we moal ngoprek2 deui ieu jeroan blog hehe
      nuhun kang, sabab kamari mah bingung ieu teh naon deui nu kedah di oprek na da teu arapal kanu karieu :D

      Delete
    2. wah nyimak aja deh ini mah ,,

      tapi nyimak serius juga tetep ga ngerti pembicaraan kakang dari cilembu sama dari sumedang . hihihi

      Delete
    3. hehehe iya aduh maaf.
      intinya kakang cilembu kemarin nyuruh WS edit template ini blog coz lola banget,
      n titah dari beliau sudah WS laksanaken hehe.
      makasih udah ikut nyimak :D

      Delete
  5. wuihhh itu sii liar banged kang yg paling tengah pas di gapuranya :( hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe awas hati2 pas macet bisa2 diterkam :D

      Delete
  6. Aku lomb pernah kesana gan,Pengen. banget kesana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kapan-kapan main atuh ke sini sob, main ke sumedang :)

      Delete
  7. merah, meriah euy...
    Kota leutik camperenik
    Najan leutik tapi resik
    Ngaliwat Cadas Pangeran
    Mmmh, kota Sumedang

    ceuk kang Doel

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah mamang ternyata suaranya merdu sekaliiii :D
      teu kawas kang doel, kang doel mah sumbang hehe

      Delete
  8. adem iih kayanya,, jadi pengen kesana ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kapan-kapan maen atuh kesini ya :D

      Delete
  9. bagus kang prbatsan nyaa tuh .. maen lah kapan2 ksana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya atuh kang mangga kapan2 main kesini ya...nanti pasti dibekali tahu :D

      Delete
    2. Wah mau dunk tahu sumedangnya..
      #siapa yg ditawarin, siapa yang mau. Hihihihi

      Delete
    3. Booleh ko kalau mau, mau beli berapa keranjang bu tahunya ??
      hangat2 dimakan sama cengek (cabe rawit) pasti lebih maknyos bu, satu keranjang 10rb...
      jadi yah bu dibungkus ?? lumayan penglaris heheheh

      Delete
  10. Postingan yang menambah pengetahuan kita tentang sejarah tempat ya Kang... Maaf beru bisa berkunjung silaturahmi. Salam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas ga apa2, terima kasih sudah berkunjung...
      begitulah kira-kira mas :)
      salam kembali

      Delete
  11. wah, sumedang nderayu macet parah ya... perbatasan ini mungkin banyak digunakan orang karena strategis, selain berdirinya kampus tadi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya betul sekali mas, mungkin karena tempatnya strategis jugalah penyebab terjadinya kemacetan. Terbayang 4 kampus pastilah memiliki ribuan mahasiswa, sehingga tempat ini menjadi sasaran para pebisnis, mulai dari makanan hingga kost-kosan

      Delete
  12. Lebah dinya mun subuh2 sok aya bubur ayam kang.. hehe.. uenak banget tuh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. leres pisan kang...anu caket IKOPIN sanes ?? hehe
      emang mantab kang

      Delete